KEMANA KESAKTIAN PANGHULU KITA

banner 120x600
banner 468x60

St.Syahril Amga.(Foto : M Syukur).

Tanah Datar (Sumbar), MINAKONEWS.COM – Waktu saya kecil dulu Panghulu Adat Minangkabau sakti. Urang Gadang “Batuah” dan tuanku “Kiramaik” iduik-iduik. Dewasa ini kemana perginya Panghulu yang sakti itu………?

banner 325x300

Begitu antara lain dikatakan tokoh hukum adat Minangkabau St.Syahrik Amga dalam menjawab pertanyaan Minakonews di Batusangkar, baru-baru ini.

Bahwa ini memang suatu pertanyaan yang “ringan” namun perlu dijawab. Jika tidak dijawab bila bertanya tunas baru kepada angkatan sesudah kita ini tidak akan punya ilmu untuk menjawabnya. Apalagi orang tua-tua kita sudah mengatakan, “Mandapek urang dahulu kehilangan urang kudian”.

Menurut putra Ampalu Gurun itu, sesungguhnya Panghulu adat Minangkabau tidak obahnya bagaikan Presiden kepala negara.
Karena Panghulu Minangkabau itu perangkat. Diantara perangkat Panghulu adat itu “Dubalang” yang tugasnya sebagai Panglima keamanan. Paling dimuka menghadapi lawan dan paling akhir menutup pintu, atau sebagai garda terdepan dan benteng terakhir, jelas pak datuak itu.

Punya alim yang disebut sebagai camin taruih di nagari. Duluoh Bendang dalam kampung, bisa marapek dalam syie pandai manarah sambie manilantang. Bisa mauji samuik dalam batu palito basa dek Panghulu tidak obahnya bagaikan menteri pekerjaan umum.

Memiliki Manti. Manti ini disebut di dalam adat sebagai ulasan jari sambuangan lidah dek Panghulu. Pandai basilek diujung lidah bisa manari diujuang Padang. Indak ragu basiang dinan tumbuah manimbang dinan ado, pandai maurak indak maungkai. Bisa mambuhuo indak mangasan dan tidak obahnya bagaikan menteri penerangan, kata tokoh Pers Nasional itu.

Memiliki Chotib. Chotib dalam menyampaikan ajaran agama tidak boleh menyimpang segarispun. Misalnya dalam berchotbah yang isi chotbah Jumatnya tidak boleh lebih dari isi bacaan shalat. Karena chotbah itu bagian dari shalat zohor yang empat raka’at, intinya membesarkan Alloh, memuji Allah dan berjanji kepada Alloh serta memohon kepada Alloh.

Itu antara lain tugas diantara perangkat Panghulu Adat Minangkabau. Sehubungan dengan itu yang menjadi pertanyaan lagi masih adakah perangkat Panghulu adat tersebut….? difungsikan menurut peranannya masing-masing. Pertanyaan ini muncul karena sangat erat sekali hubungannya dengan kesaktian Panghulu adat itu.

Sebab dewasa ini sudah ada diantara anggota Kaum Panghulu adat di Minangkabau yang bertanya. Masih adakah Panghulu yang sakti di Minangkabau. Dimakah kita akan melihat dan menyaksikan Panghulu yang sakti itu.

Malah berlanjut lagi dengan kanak “Saluok” nan bidiangnyo saluruih batang diduong. Hakikat bidiang saluruih batang iduang itu adalah di tangah-tangah tulang pungguang dan manunjuakan manimbang samo barek maukuo samo panjang. Mahukum Adie bakato Bana.

Sebaliknya mungkin saja karena tanpa menghiraukan filosofi dari adat maka kesaktian nya hilang. Harkat dan martabatnya luntur.

Peranan Bundokanduang sebagai nan punyo “Saluok” dalam acara pengukuhan Panghulu itu tidak diikutkan lagi. Dulu sebelum calon Panghulu menjelaskan “Nan babatang sagadang pinjaik, nan babuah sagadang mumbang, masak pagi diambaiek kapatang, dimakan ciek indak abih, dimakan duo indak sadang. Belum bisa dikukuhkan jadi Panghulu adat kato Bundokanduang.

Jika syarat tidak dipenuhi tentu saja terjadi pemimpin yang kurang syarat. Karena Panghulu itu adalah pemimpin yang sekurang-kurangnya pemimpin kaum. Adakah karena kekurangan syarat lahir memang adat yang berbunyi ;

Sajak daulu banamo Sikaladi, Rimbo dialah jo musyawarah, baitu warih nan dijawek dari mamak kakamanakan. Daulu banyak Panghulu nan sakti, rang gadang banyak nan batuah, Tuanku banyak nan kiramaik, kamano painyo sajak tahun 1976. Jika ini mamang adat ini tidak salah, maka “Sasek kumbali, talangkah suruik” kata urang tuo-tuo awak, jelas putra Ampalu Gurun itu.(MSR).
Penulis : MSR
Editor   : Red minakonews

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *